Home Tokoh Taufiq Kiemas, Nasionalisme dan GMNI

Taufiq Kiemas, Nasionalisme dan GMNI

by Proklamator
taufik kemas 1280x720

Palembang siang hari yang terik, 19 Agustus 1960. Remaja yang belum lagi genap berusia 18 tahun itu sedang duduk-duduk santai di ruang tamu rumah keluarganya di Jalan Dempo, Palembang. Ia baru saja pulang dari menunaikan salat Jumat. Lamat-lamat dari radio transistor di atas bufet di ruang tamu itu terdengar pidato Presiden Soekarno. Pidato itu disiarkan secara langsung dari Istana Negara di Jakarta. “Awalnya, aku mendengar sepintas lalu saja. Tapi, ketika Bung Karno menyinggung soal PRRI, aku tertarik untuk mendengarkan lebih saksama. Makin lama mendengarkan, aku seperti tersihir. Apalagi, dalam pidato itu, Bung Karno sebagai presiden menyatakan secara resmi pembubaran dan pelarangan Masjumi dan PSI. Padahal, ketika itu, hadir pula para pemimpin kedua partai tersebut. Aku benar-benar terkesima. Dalam hati aku, hebat benar Presiden Soekarno, membubarkan partai politik langsung di depan para pemimpin partai tersebut. Dan, apa yang terjadi siang itu sangat membekas dalam diri aku. Sejak itulah aku mulai mengagumi Bung Karno,” ujar Taufiq Kiemas. Sejak itu pula Taufiq mulai merasakan ketertarikan kepada hal-hal yang berbau politik.

Dan, bara kagum pun menjadi api.  “Aku kagum karena Bung Karno berani tegas dalam menjalankan gagasannya. Ia juga dengan tegas menangani berbagai pemberontakan yang terjadi di masa itu,” tutur Taufiq.  Belakangan, setelah merenungi peristiwa itu dan peristiwa-peristiwa lainnya, Taufiq menginsyafi, Bung Karno selalu menyelesaikan masalah politik dengan cara-cara politik. “Pemberontakan DI/TII dan PRRI/Permesta diselesaikan dengan memberikan amnesti/abolisi kepada para tokoh-tokoh pembangkang itu dan mereka pun kembali ke pangkuan Ibu Pertiwi,” kata Taufiq.

Seiring berjalannya waktu, meski berasal dari keluarga Masjumi, Taufiq memang kemudian tumbuh menjadi seorang Soekarnois. Sejak mendengar pidato lewat radio itu, Taufiq mengaku ada dorongan kuat dalam dirinya untuk mengetahui lebih jauh sosok dan pemikiran Bung Karno. Berbagai hal pun dilakukan Taufiq remaja untuk memuaskan rasa ingin tahunya tersebut, mulai dari meminjam buku-buku hasil karya Bung Karno atau yang membicarakan pemikiran sang proklamator sampai berupaya agar selalu bisa menyimak pidato Bung Karno lewat radio.  “Bung Karno itu orang besar, pemikir dan pejuang yang sangat dekat dengan nurani rakyat. Ibaratnya, Bung Karno mendengar tarikan napas rakyatnya,“ kata Taufiq.

Baca Juga :   Arah Baru, GMNI Bogor Adakan Pelantikan Kepengurusan Periode 2019-2021

Tapi, di rumah, semua itu hanya Taufiq simpan dalam hati. Maklumlah, ayahnya adalah orang Masjumi. Orang tuanya baru tahu Taufiq mengagumi Bung Karno dan punya haluan politik yang berbeda dengan ayahnya ketika Taufiq menjadi mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya, Palembang, pada tahun 1962. Putra sulung Tjik Agus Kiemas dan Hamzatun Rusjda itu memilih untuk aktif di Gerakan Mahasiswa Nasionalis Indonesia (GMNI) sebagai ajang aktivitas kemahasiswaan. Air cucuran atap memang tak selamanya tepat jatuh ke pelimbahan, apalagi ketika angin bertiup kencang, angin politik di Indonesia pada paruh pertama dekade 1960-an.

Api itu kian membesar. Maka, begitu masuk GMNI, dalam diri Taufiq sudah tumbuh cita-cita dan ambisi untuk menjadi pemimpin di Partai Nasional Indonesia (PNI), partai yang menjadi patron GMNI. “PNI itu kan partai orang Jawa. Aku ingin tunjukkan bahwa orang Sumatera juga bisa memimpin partai orang Jawa,” kata Taufiq.

GMNI pada awal 1960-an itu memang sudah tampil sebagai organisasi mahasiswa yang disegani. Derap dunia politik pada awal tahun 1960-an memang terasa membahana pada berbagai aspek kehidupan bangsa Indonesia. Pada masa seperti itulah Taufiq Kiemas mulai berkiprah di GMNI. Pilihan Taufiq bergabung dengan GMNI kelak memberikan warna lain pada wacana dan perkembangan nasionalisme di Indonesia. Dalam skala yang lebih kecil: membawa warna baru bagi partai-partai berhaluan nasionalis. Dengan memilih aktif di GMNI, secara sadar Taufiq telah melakukan perantauan ideologis.

Pada awal tahun 1960-an itu, GMNI  di Palembang telah mendominasi dunia kemahasiswaan di kampus-kampus, termasuk di Universitas Sriwijaya. Ketika Taufiq masuk kuliah tahun 1962, panitia perpeloncoan mahasiswa baru diketuai oleh Djohan Hanafiah  dan kepanitiaannya didominasi aktivis GMNI. Begitu tahu Taufiq ikut perpeloncoan, Djohan dan para pengurus GMNI Palembang segera saja memutuskan merekrut Taufiq. Mereka tahu persis potensi yang dimiliki Taufiq akan bisa mendinamiskan GMNI Palembang.

Baca Juga :   Bedah Pemikiran Sukarno, GMNI Sumedang Ajak Mahasiswa ITB dan UNPAD

Keinginan itu tak bertepuk sebelah tangan. Taufiq yang sudah  memendam kekaguman terhadap sosok Bung Karno bagaikan menemukan wadah yang tepat untuk menampung aspirasinya. Taufiq tanpa ragu memutuskan menjadi anggota GMNI. Para anggota geng Don Quixotte lainnya pun mengikuti jejak sang leader, padahal hampir semua latar belakang keluarga mereka adalah Masjumi atau organisasi keislaman lainnya.

Seperti mendapat rezeki nomplok, GMNI Palembang merasa senang dengan masuk Taufiq dan kawan-kawannya itu. GMNI Palembang seperti mendapatkan “darah segar“ yang bisa mendinamiskan organisasi.

Tapi, situasi sebaliknya terjadi di rumah Taufiq Kiemas. Bak mendengar gelegar petir di siang bolong, ayah Taufiq Kiemas, Tjik Agus Kiemas, begitu kaget mendengar info bahwa putra sulungnya telah masuk GMNI sebagai wadah aktivitas kemahasiswaannya di kampus. Bukan hanya terkejut, Tjik Agus sempat sangat sedih dan sampai menitikkan air mata menghadapi kenyataan itu. Sang ayah tak habis pikir, mengapa Taufiq memilih masuk GMNI, bukan organisasi kemahasiswaan yang berasaskan Islam, seperti Himpunan Mahasiswa Islam (HMI).

Sang ayah pun memanggil anak sulungnya itu, menanyakan alasan Taufiq memilih GMNI. Pertanyaan satu disusul pertanyaan lain, sehingga kemudian menjadi semacam diskusi yang alot. Pasalnya, Taufiq kukuh pada pendiriannya.

Muaranya: sang ayah bisa memahami pilihan politik putranya itu. “Tapi, beliau berpesan agar aku siap menjalani konsekuensi pilihan politikku,” ujar Taufiq. Ayah dan anak itu pun berangkulan kembali. Bahkan, rumah keluarga Kiemas di Jalan Dempo, Palembang, sering menjadi tempat berkumpul para aktivis GMNI, kawan-kawan Taufiq.

Artikel Lainnya

Apakah kelemahan kita: Kelemahan kita ialah, kita kurang percaya diri kita sebagai bangsa, sehingga kita menjadi bangsa penjiplak luar negeri, kurang mempercayai satu sama lain, padahal kita ini asalnya adalah Rakyat Gotong Royong. Terima Baca Selengkapnya

Untuk Diperhatikan!